Warga Uighur Melakukan Protes di Luar Kedutaan Besar China di Ankara

0
28

BERITATURKI.COM, Ankara – Warga Uighur yang tinggal di Turki pada hari Rabu (3/2/2021) melakukan aksi duduk di luar Kedutaan Besar China di Ankara menuntut untuk mengetahui kondisi anggota keluarga mereka yang ditahan di kamp konsentrasi dan kerja paksa di China.

Desember lalu, hampir 100 orang berkumpul dengan damai di luar Konsulat China di Istanbul dan melakukan protes selama 18 hari. Mereka mengatakan belum mendengar kabar dari keluarga mereka sejak 2017.

Berbicara kepada wartawan atas nama para pengunjuk rasa, Mirzahmet Ilyasoglu mengatakan, “Ada file [meminta informasi] tentang setidaknya 5.199 orang yang kami kenal. Kami membawa file-file ini ke konsulat China, tetapi pejabat China tidak menerimanya.”

Dia menambahkan, “Kami tidak akan menyisihkan kesempatan untuk mengungkap genosida China terhadap kemanusiaan.”

Dia menyatakan bahwa mereka akan melanjutkan protes mereka di depan Kedutaan Besar China “sampai para tahanan di kamp dibebaskan.”

Rabia Gul, seorang mahasiswa di Turki dengan beasiswa Turki, mengatakan dia belum mendengar kabar dari ibunya yang berusia 52 tahun selama tiga tahun.

Dia mengajukan permintaan kepada pihak berwenang Tiongkok untuk mengetahui keberadaan ibunya.

“Setelah menunggu selama satu setengah tahun, mereka mengatakan mereka tidak dapat membantu saya karena saya memiliki hubungan dengan organisasi teroris melawan China. Saya mengajukan permohonan untuk memperbarui paspor saya, tetapi mereka mengatakan saya tidak bisa mendapatkan paspor,” katanya.

Tidak Ada Respon

Pengunjuk rasa lainnya, Medine Nazimi, yang memiliki kewarganegaraan Turki, mengatakan bahwa dia mengkhawatirkan adik perempuannya yang berusia 34 tahun, Mevlude Hilal, yang telah hilang selama lebih dari dua tahun.

Hilal awalnya dibawa pergi oleh pihak berwenang Tiongkok pada 2017 tetapi dibebaskan pada 2019. Tak lama setelah dibebaskan, dia ditangkap kembali, dipaksa meninggalkan putrinya yang berusia 2 tahun, dan dibawa ke kamp.

“Pihak berwenang China membawa saudara perempuan saya ke kamp konsentrasi pada 2017, setelah dibebaskan pada Mei 2019 mereka menangkapnya kembali pada Juni 2019 dengan alasan dia pernah belajar di Turki,” kata Nazimi.

“Setelah mengulur waktu berbulan-bulan, pemerintah China mengarahkan saya untuk meminta informasi dari Kedutaan Besar Turki di Beijing atau Konsulat China di Istanbul atau Kedutaan Besar Ankara. Saya telah mengirim email, pergi ke konsulat, dan melakukan aksi duduk selama 17 hari tetapi masih belum mendapat balasan,” tambahnya.

Secara terpisah, Alimcan Turdiniyaz, yang memiliki setidaknya enam anggota keluarga dan seorang teman dekat yang ditahan di kamp-kamp China, mengatakan, “Mulai hari ini [Rabu], kami telah memulai protes duduk untuk keluarga kami di depan Kedutaan Besar China di Ankara. Kami tidak akan pernah melepaskan pendirian yang ditentukan ini. Kami tidak akan menyerah sampai keluarga dan orang yang kami cintai bebas.”

China telah banyak dituduh memasukkan orang Uighur ke kamp-kamp dan ada laporan tentang sterilisasi paksa wanita Uighur.

Kebijakan Beijing di Xinjiang telah menuai kecaman luas dari kelompok-kelompok hak asasi termasuk Amnesty International dan Human Rights Watch, yang menuduhnya mengucilkan 12 juta orang Uighur di China, yang sebagian besar adalah Muslim.

Wilayah itu adalah rumah bagi 10 juta orang Uighur. Kelompok Muslim Turki, yang membentuk sekitar 45% dari populasi Xinjiang, telah lama menuduh otoritas China melakukan diskriminasi budaya, agama dan ekonomi.

Lebih dari 1 juta orang, atau sekitar 7% dari populasi Muslim di Xinjiang, telah ditahan dalam jaringan kamp “pendidikan ulang politik” yang meluas, menurut pejabat AS dan pakar PBB. Kamp-kamp tersebut telah dikaitkan dengan kerja paksa dan sterilisasi wajib.

Sumber : Anadolu Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here