Turkiye Menegaskan Dirinya sebagai Kekuatan Militer yang Mampu Menghasilkan Drone

Konflik baru-baru ini di Ukraina, Suriah, Libya, Nagorno-Karabakh dan Ethiopia telah membuat penggunaan drone bersenjata meluas, kata outlet media.

BERITATURKI.COM, Ankara – Turkiye semakin menegaskan dirinya sebagai kekuatan militer yang mampu memproduksi dan memasarkan senjata, menurut sebuah analisis yang diterbitkan Rabu (9/02/2022) di sebuah surat kabar Prancis.

Analisis berjudul “Bagaimana drone mengubah peperangan” di surat kabar harian Prancis La Croix, mengatakan konflik baru-baru ini di Ukraina, Suriah, Libya, Nagorno-Karabakh dan Ethiopia telah membuat penggunaan drone bersenjata meluas.

Mencatat bahwa drone TB-2 Turki dan Harop Israel membantu Azerbaijan memenangkan konflik dalam waktu singkat dengan lebih sedikit korban jiwa di Nagorno-Karabakh, dikatakan bahwa Turkiye berhasil mendapatkan keuntungan dari drone bersenjata di Suriah pada Maret 2020 dan Pemerintah Kesepakatan Nasional Libya memperoleh superioritas atas pasukan yang setia kepada panglima perang Khalifa Haftar berkat drone Turki.

Ia juga menunjukkan bahwa drone yang terjangkau dan berkualitas tinggi yang diproduksi oleh perusahaan Turki Baykar sangat menarik bagi negara-negara Afrika, menambahkan Ukraina juga membeli 20 drone Turki.

Produsen drone bersenjata tak berawak terkemuka termasuk Turkiye, AS, China, Israel dan Rusia sedang mengerjakan kombinasi kecerdasan buatan dan teknologi robot, tambahnya.

Bagian analisis yang dikhususkan untuk drone Turki, dijuluki “Drone, alat pengaruh untuk Turkiye,” juga mengatakan bahwa pertunjukan yang sukses di Suriah, Libya dan Nagorno-Karabakh meningkatkan penjualan drone Turki.

Mengklaim bahwa Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggunakan pengetahuan negara di bidang ini sebagai senjata diplomatik, artikel tersebut mengatakan bahwa alokasi sumber daya Turkiye untuk pertahanan mencapai 7,5% dari total pengeluaran negara pada tahun 2020 dibandingkan dengan 5,4% pada tahun 2015, menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm.

“Meskipun negara itu terus mengimpor suku cadang tertentu, Turkiye semakin menegaskan dirinya sebagai kekuatan militer yang mampu memproduksi dan memasarkan senjata tetapi juga untuk memastikan pelatihan tim,” katanya.

Ini menggarisbawahi bahwa kinerja dan keunggulan teknologi Bayraktar-TB2 memungkinkannya mengubah keseimbangan dalam hubungan kekuasaan, menambahkan lusinan drone Turki diekspor ke Ukraina, Polandia, Kazakhstan, Kirgistan, dan Qatar.

Dikatakan juga bahwa drone Turki adalah titik fokus dari KTT Turkiye-Afrika ke-3 yang diadakan di Istanbul pada 17-18 Desember.

Analisis tersebut juga memberi ruang untuk komentar pakar kebijakan pertahanan Arda Mevlutoglu, yang mengatakan: “Yang penting untuk ditekankan adalah bahwa Turkiye mampu menawarkan produk dengan standar NATO tanpa memaksakan pembatasan diplomatik yang berat seperti yang dilakukan negara-negara Barat.”

Sumber : Anadolu Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here