Turki Mewujudkan Mimpi Pengungsi Suriah Menjadi Dokter

0
27

Melarikan diri dari perang saudara Suriah pada 2013, Ibrahim Saban lulus dari sekolah kedokteran di Turki.

BERITATURKI.COM, Sakarya – Putus sekolah kedokteran ketika dia melarikan diri dari perang saudara di tanah air, seorang pengungsi Suriah mencapai mimpinya di Turki ketika dia menjadi seorang dokter medis.

Ibrahim Saban meninggalkan Suriah ke Turki pada 2013 karena perang saudara saat dia belajar kedokteran di Universitas Aleppo.

Dia mengikuti ujian masuk universitas untuk mahasiswa asing di Istanbul pada tahun 2014 dan memenangkan Fakultas Kedokteran di Universitas Sakarya di barat laut Turki.

Lulus dari universitas tahun lalu, Saban melayani pasien di layanan darurat pandemi di Rumah Sakit Pelatihan dan Riset Sakarya.

Seluruh dunia tahu keramahan Turki, katanya, memuji orang-orang yang ramah dan membantu.

“Turki menerima pengungsi dan ini menunjukkan pendekatan kemanusiaan dan kasih sayang bangsa ini. Sangatlah kemanusiaan untuk dapat membantu seseorang yang membutuhkan atau dalam situasi yang sulit. Anda benar-benar tidak dapat menemukan ini di mana pun di dunia,” tambahnya.

“Merupakan tugas kami untuk membantu siapa pun yang memiliki masalah kesehatan terlepas dari negara mereka. Saya melakukan ini di Turki dan itu membuat saya lebih bahagia karena Turki membantu saya menjadi seorang dokter,” katanya.

Suriah telah terlibat dalam perang saudara yang ganas sejak awal 2011, ketika rezim Bashar al-Assad menindak protes pro-demokrasi dengan keganasan yang tak terduga. Turki menampung sekitar 3,6 juta pengungsi Suriah, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia.

Sumber : Anadolu Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here