Turki Membangun Kembali Rumah Sakit yang Rusak akibat Kebakaran di Kamp Rohingya

0
7

Tim beranggotakan 26 orang dari Turki bekerja untuk membangun kembali rumah sakit lapangan, tempat penampungan bagi pengungsi Rohingya di Bangladesh tenggara.

BERITATURKI.COM, Cox’s Bazar (Bangladesh) – Turki dengan cepat menanggapi kebakaran besar di kamp pengungsi Rohingya yang merusak rumah sakit lapangan Turki, dan tim dari Ankara saat ini sedang bekerja untuk membangun kembali rumah sakit di Bangladesh tenggara pada Kamis (01/04/2021).

Seorang pejabat senior dari Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat Turki (AFAD) tiba di distrik Cox’s Bazar tenggara Bangladesh dengan tim untuk membangun kembali rumah sakit dan tempat penampungan bagi pengungsi Rohingya yang terkena dampak kebakaran mematikan pada 22 Maret.

Sebanyak 26 personel dari Kementerian Kesehatan Turki, AFAD, dan Administrasi Perumahan dan Pembangunan Turki mencapai Bangladesh pada hari Sabtu.

Tim telah meluncurkan pekerjaan konstruksi di rumah sakit lapangan awal pekan ini di lokasi yang sama.

Salih Altinay, Kepala Urusan Luar Negeri dan Bantuan Kemanusiaan AFAD, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa rumah sakit baru tersebut akan memiliki area terbuka seluas 4.000 meter persegi dan area tertutup seluas 1.400 meter persegi. Dia menambahkan bahwa tempat terbuka dan tertutup akan menyediakan fasilitas perawatan kesehatan bagi pengungsi Rohingya di kamp tersebut.

Dia mengatakan badan bantuan itu memindahkan operasi kemanusiaannya dari Myanmar ke Cox’s Bazar Bangladesh pada 2017, tak lama setelah tragedi kemanusiaan yang melibatkan Muslim Rohingya meninggalkan rumah mereka.

Altinay merujuk pada tindakan keras militer Myanmar terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine barat pada Agustus 2017 yang menewaskan ribuan Muslim dan memaksa lebih dari 750.000 melarikan diri dari negara tetangga Bangladesh untuk mendapatkan salter yang aman.

AFAD telah membangun rumah sakit lapangan yang lengkap pada awal 2018 yang menyediakan semua jenis layanan kesehatan dengan sepuluh dokter dan 20 petugas kesehatan.

Rumah sakit tersebut telah memberikan layanan medis kepada 1.000 pasien setiap hari hingga musnah seluruhnya oleh api sepuluh hari yang lalu. Fasilitas itu telah melayani total 512.101 pasien sejak didirikan pada 2018, menurut catatan rumah sakit.

Badan bantuan yang dikelola pemerintah Turki juga telah membangun 4.620 tempat penampungan bambu untuk para pengungsi di daerah tersebut.

“Rumah sakit [lapangan] kami dan sekitar 1.400 rumah bambu [untuk pengungsi Rohingya] menjadi tidak dapat digunakan dalam kebakaran yang terjadi pada 22 Maret,” kata Altinay.

Sekarang Turki sedang membangun rumah sakit lapangan baru yang akan segera beroperasi untuk Rohingya, menurut dia.

“Kami akan [juga] memulai rekonstruksi tempat penampungan [yang terkena dampak kebakaran mematikan] secepat mungkin,” lanjutnya.

Atas instruksi Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, AFAD, bersama dengan kementerian Kesehatan, Lingkungan, dan Urbanisasi, telah mulai memberikan bantuan kepada para pengungsi, kata Altinay.

Menurut Badan Pengungsi PBB, kebakaran paling dahsyat dalam sejarah pengungsi Rohingya di Bangladesh menewaskan 15 orang, memusnahkan lebih dari 10.000 tempat penampungan, dan membuat sekitar 45.000 orang mengungsi.

Sumber : Anadolu Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here