Turki Bersikap ‘Zero Tolerance’ untuk Kekerasan terhadap Perempuan

0
15
Presiden Recep Tayyip Erdogan

Presiden Erdogan mengatakan deklarasi Beijing 1995 tetap menjadi tonggak penting bagi hak-hak perempuan

BERITATURKI.COM, Ankara – Presiden Turki pada hari Kamis (01/10/2020) mengatakan negaranya tidak memiliki toleransi terhadap kekerasan terhadap perempuan, menandai ulang tahun ke-25 Konferensi Dunia Keempat tentang Perempuan.

“Kami memerangi kekerasan terhadap perempuan dengan pendekatan multifaset, holistik dan dengan prinsip nol toleransi,” kata Recep Tayyip Erdogan dalam pesan video berdurasi lebih dari 4 menit.

Tahun 2020 menandai 25 tahun konferensi di ibu kota China, yang mengesahkan Deklarasi dan Platform Aksi Beijing. Ini menetapkan agenda terobosan untuk hak-hak perempuan dan kesetaraan gender.

“Kami tidak pernah bisa mentolerir bahkan seorang wanita lajang di negara kami yang terkena kekerasan, melakukan pelanggaran hak, hukum, dan martabatnya,” kata Erdogan.

“Bahkan 25 tahun setelah diadopsi, deklarasi Beijing tetap menjadi tonggak penting bagi hak-hak perempuan dan anak perempuan. Kami sangat mementingkan proses peninjauan deklarasi di tingkat lokal, regional, dan global.”

Dia mengatakan dunia tertinggal jauh dari apa yang dilakukan pada tahun 1995.

“Mulai hari ini, jelas bahwa masih banyak yang harus dilakukan,” katanya.

“Di Turki, dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mengambil langkah bersejarah untuk memperkuat peran wanita dalam kehidupan, berdasarkan prinsip wanita yang kuat, keluarga yang kuat, masyarakat yang kuat.”

Presiden Erdogan mengatakan Turki memberikan lebih banyak kesempatan pendidikan bagi perempuan dan mendorong partisipasi mereka dalam angkatan kerja.

Dalam beberapa tahun terakhir, katanya, angkatan kerja perempuan di negara itu meningkat hampir empat juta dan melampaui 10,6 juta, sementara lapangan kerja perempuan naik hampir tiga juta menjadi 8,9 juta.

“Juga selama periode ini, tingkat partisipasi angkatan kerja perempuan meningkat 6,5% menjadi 34,4%,” kata Erdogan.

“Saat kami pertama menjabat, tingkat melek huruf perempuan di antara populasi berusia enam tahun ke atas adalah 79,9% sementara angka ini naik menjadi 95,3% pada 2019.”

Pandemi dan hak perempuan

Presiden Erdogan mengatakan Turki menghargai bahwa salah satu prioritas yang ditentukan oleh Volkan Bozkir, seorang diplomat Turki yang terpilih sebagai presiden sesi UNGA ke-75, untuk sidang tahun ini adalah “meningkatkan standar hidup dan hak-hak perempuan, memastikan mereka penuh dan setara. partisipasi di semua bidang kehidupan dan memperkuat status mereka dalam masyarakat.”

“Kami akan terus memberikan semua dukungan yang diperlukan kepada Volkan Bozkir dalam pekerjaan yang bermakna ini,” katanya.

Erdogan menunjukkan bahwa pandemi Covid-19 telah menunjukkan “betapa rapuhnya hak-hak wanita, bahkan setelah 25 tahun deklarasi Beijing.”

Di banyak negara, kekerasan terhadap perempuan telah meningkat, sehingga beban sosial ekonomi di pundak mereka meningkat, katanya.

“Di Turki, dengan mempertimbangkan kemungkinan meningkatnya kekerasan dalam rumah tangga (selama wabah virus karena pembatasan), kami telah membuka wisma baru untuk wanita, dan dengan demikian semakin memperkuat kapasitas kami untuk melindungi korban dalam menghadapi insiden yang menyedihkan,” kata Erdogan.

Selain itu, Erdogan mengatakan pemerintah telah menerapkan langkah-langkah ketenagakerjaan, dan kebijakan ramah perempuan.

“Melalui layanan bantuan dukungan sosial, dan aplikasi mobile yang dikembangkan secara khusus, kami memastikan kasus kekerasan dan pelecehan segera dilaporkan ke unit terkait,” kata Presiden.

“Ini adalah tanggung jawab kita semua untuk memastikan wanita tampil lebih kuat.”

Sumber : Anadolu Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here