Tradisi Kuliah Ramadhan dan Huzur Humayun, Kajian Agama Para Sultan dan Bangsawan Ottoman

Diskusi tahunan tentang masalah agama dan sipil diadakan di hadapan sultan Ottoman selama lebih dari satu abad sampai praktik itu dihapus dengan berakhirnya kekhalifahan pada tahun 1924.

BERITATURKI.COM, Istanbul – Salah satu alasan utama di balik Kekaisaran Ottoman bertahan selama lebih dari 600 tahun adalah fokusnya yang kuat untuk menjaga Islam sebagai bagian integral dari kekuasaannya. Sementara kerajaan yang dipimpin Turki berkembang pesat setelah mewarisi Kekhalifahan Muslim dari dinasti Abbasiyah pada tahun 1517, kerajaan itu mempertahankan penekanan kuat pada konsensus ilmiah baik dalam masalah sosial maupun agama.

Oleh karena itu, pada tahun 1759, konsep “Kuliah Huzur-i Humayun” telah mengambil bentuk resmi. Diadakan di hadapan sultan Ottoman selama bulan Ramadhan, kuliahnya dirancang partisipatif, karena para cendekiawan Muslim membuat interpretasi dari berbagai ayat Alquran dan mengambil pertanyaan dari siswa dan anggota audiens lainnya.

Ceramah Huzur tahunan umumnya diadakan di dalam Istana Topkapi di Istanbul, tempat kedudukan tertinggi Kesultanan Utsmaniyah. Tradisi ini berlangsung selama 165 tahun hingga penghapusan Khilafah pada tahun 1924 menorehkannya ke dalam lembaran-lembaran sejarah.

Gagasan untuk mendorong perdebatan tentang masalah agama yang sensitif kembali ke masa ketika negara Ottoman masih dalam masa pertumbuhan. Para sultan mengadakan pertemuan dengan para cendekiawan dan pemuka agama untuk menghidupkan kembali kehidupan ilmiah dan keagamaan serta untuk memastikan negara dan dinasti Utsmaniyah menganut nilai-nilai Islam.

Untuk alasan yang sama, para sultan Utsmaniyah sangat penting untuk mengundang para ulama terkenal pada masanya ke istana mereka bersama para siswa. Mereka bahkan mengadopsi beberapa dari mereka sebagai guru swasta.

Fatih Sultan Mehmed (Mehmed II), yang memerintah kekaisaran dengan kemenangan militer yang menentukan antara tahun 1451 dan 1481, membawa tradisi pembangunan konsensus ini ke tingkat yang baru. Dia memastikan kehadirannya dalam debat semacam itu dan sangat penting untuk mendorong pemikiran keagamaan dan ilmiah dalam masyarakat Ottoman.

Jadi bagaimana kuliah Huzur berlangsung?

Setidaknya enam ulama berpartisipasi dalam pelajaran pertama antara salat Zuhur dan Ashar. Pelajaran-pelajaran ini diberi nama “Kuliah Huzur-i Humayun” karena diadakan di hadapan sultan, yang akan mendengarkan apa yang dikatakan.

Hanya ada sedikit program keagamaan dan budaya sepanjang sejarah yang terus berlanjut secara teratur dan untuk waktu yang lama.

Ulama yang membacakan mata kuliah dalam kuliah Huzur disebut “mukarrir” (orang yang menjelaskan suatu topik), dan ulama yang mengajukan pertanyaan dan memperdebatkan manfaat kuliah disebut “muhatap” (teman bicara). lima muhatap, namun jumlah dosen bertambah atau berkurang dari waktu ke waktu, begitu pula dengan jumlah kuliah, hari, jam, dan durasi.

Seluruh acara dikelola oleh Sheyhulislamlik (kantor Syekh al Islam), yang memiliki otoritas tertinggi untuk mengeluarkan fatwa. Surah dan ayat yang akan ditafsirkan pada acara tahunan diumumkan oleh Sheyhulislamlik lima belas hari sebelum Ramadhan. Mereka kemudian akan menyiapkan pertanyaan mereka.

Kuliah diadakan dalam kebebasan ilmiah penuh. Sebuah ayat dibacakan dan ditafsirkan oleh mukarrir, yang kemudian akan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh para muhataps. Sultan mendengarkan semuanya mulai dari ceramah hingga diskusi. Sebagian besar cendekiawan membingkai presentasi mereka berdasarkan karya Qadi Beydawi, seorang ahli hukum, teolog, dan komentator Quran Persia abad ke-13.

Apa yang membuat latihan ini begitu kritis adalah bahwa para ulama menafsirkan ayat-ayat Al-Qur’an berdasarkan hadits (perkataan Nabi Muhammad), fiqh (pemahaman penuh), dan relevansi historis dan geografis. Itu adalah aktivitas yang jujur ​​dan ketat secara intelektual yang meningkatkan pemikiran rasional dan spiritual di dinasti Ottoman.

Para ulama huzur sudah biasa diganjar dengan hadiah dari sultan. Tempat pertemuan majelis ditentukan oleh sultan. Di sini mukarrir duduk di sebelah kanan sultan, dan para muhatap duduk di sebelah mukarrir membentuk setengah lingkaran. Nama-nama pria dan wanita yang akan tinggal untuk mendengarkan ceramah di hadapan sultan disetujui oleh sultan.

Pada masa pemerintahan Abdulhamid II, ceramah diadakan di Istana Yildiz selama dua hari seminggu selama bulan Ramadhan. Beberapa deputi dan politisi juga diundang. Pada masa pemerintahan Sultan Vahdeddin dan Khalifah Abdulmecid Efendi, pelajaran dilanjutkan di Istana Dolmabahce. Terakhir diadakan pada Mei 1923.

Di Perpustakaan Universitas Istanbul, ada lebih dari dua puluh “Buku Catatan Kuliah Huzur” yang ditulis tangan dengan sempurna, diterangi cahaya, mungkin dari Perpustakaan Istana Yildiz.

Hari ini, di hadapan Sultan Maroko, pelajaran yang mirip dengan ceramah Huzur Ottoman, dalam hal metode dan konten, diadakan selama bulan Ramadhan. Ini diterbitkan dalam bahasa Arab dan bahasa Inggris dengan nama Aldurus Alhasania. Cendekiawan agama dari semua negara Islam, termasuk Türkiye, diundang ke acara ini.

Sumber : TRT World

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here