Pakar: Turki Menggunakan “Soft Diplomasi” Untuk Mendekati Amerika Latin

0
83

Meskipun pandemi telah memperpanjang jarak antar negara dan memaksa mereka untuk fokus pada krisis di dalam negeri, Turki bertekad untuk menjaga hubungan dengan negara-negara Amerika Latin melalui diplomasi kemanusiaan dan kerja sama yang efektif.

BERITATURKI.COM, Ankara- Turki telah memperluas cakrawala dalam hal kebijakan luar negeri multidimensi, menjangkau wilayah yang sebelumnya tidak diketahui atau diabaikan oleh para pembuat kebijakan, seperti Afrika dan Amerika Latin. Meskipun krisis regional yang sedang berlangsung dan pandemi COVID-19 telah membatasi kemampuan negara untuk melakukan kontak resmi selama setahun terakhir, pemerintah Turki bertekad untuk mengadakan pertemuan bilateral untuk lebih memperluas hubungan dalam waktu dekat. Demikian pula, penggunaan aktor non-negara dan diplomasi kemanusiaan Turki yang efektif dapat meningkatkan dan mengembangkan lebih lanjut hubungan diplomatik Ankara dengan negara-negara Amerika Latin, seperti yang dicatat para ahli, ini telah menjadi alat komunikasi penting selama pandemi.

Telah terjadi penurunan global dalam hal korespondensi diplomatik antar negara dalam satu tahun terakhir, menurut Ariel Gonzalez Levaggi, sekretaris eksekutif Pusat Studi Internasional Universitas Katolik Kepausan Argentina.

“Namun, Turki terus aktif di kawasan ini dengan cara nontradisional, seperti menyediakan suplai dan peralatan medis ke negara-negara seperti Paraguay dan Brasil dan menawarkan kursus online berkat Institut Yunus Emre, di samping aktivisme media sosial baru dari Kedutaan Besar Turki di wilayah itu, ”kata Levaggi kepada Daily Sabah, menambahkan bahwa dia yakin kontak langsung secara resmi harus kembali ke tingkat sebelumnya begitu kehidupan kembali normal.

Tetapi Federico Donelli, seorang ilmuwan politik dari Universitas Genoa, mengatakan COVID-19 saja bukan satu-satunya alasan di balik penurunan hubungan antara Turki dan Amerika Latin. Dia mencatat bahwa “dimensi selatan” dari kebijakan luar negeri Turki telah kehilangan momentumnya dalam beberapa tahun terakhir karena beberapa alasan.

“Memburuknya krisis di zona tetangga, seperti Suriah, Libya, Nagorno-Karabakh, Mediterania Timur, dan intervensi militer dalam konteks berbeda telah – tak terelakkan – memaksa pembuat kebijakan luar negeri Turki untuk mengatur kembali sumber daya mereka,” kata Donelli, menambahkan bahwa dia yakin Pembuat kebijakan luar negeri Turki yang menghadapi krisis yang sedang berlangsung di depan pintu mereka tidak menganggap Amerika Latin dan Afrika sebagai prioritas.

Namun, dia mencatat bahwa keterlibatan Ankara dari aktor non-negara – salah satu merek dagang dari kebijakan luar negeri selatan Turki – telah memungkinkan negara tersebut untuk mempertahankan hubungan dengan negara-negara Amerika Latin bahkan selama pandemi, menambahkan bahwa kemungkinan besar akan ada pemulihan yang signifikan di perdagangan dan pertukaran budaya setelah pandemi. Levaggi setuju, menunjukkan bahwa krisis ekonomi dan politik yang meluas, ditambah dengan pandemi, telah menyebabkan banyak negara mengadopsi pendekatan yang lebih tertutup untuk saat ini.

“Dunia pasca-pandemi akan menawarkan kesempatan untuk mengadopsi agenda yang lebih pragmatis dan berpusat pada ekonomi yang dapat dilengkapi dengan kerjasama budaya, kemanusiaan dan media,” kata Levaggi.

Ankara juga mengharapkan untuk mempertahankan kontak dengan negara-negara di Amerika Latin dan Karibia pada 2021, menurut sumber diplomatik.

“Meskipun tidak mungkin untuk menetapkan tanggal khusus untuk kunjungan resmi tingkat senior karena pandemi yang sedang berlangsung pada tahun 2021, kunjungan bilateral diharapkan dilakukan di menteri luar negeri dan kepala tingkat negara dengan Brasil, Kuba, Guatemala, Paraguay, Venezuela, Chili dan Ekuador,” kata sumber tersebut.

Sementara itu, Associate Professor Mehmet Özkan, direktur eksekutif Yayasan Maarif di AS, yang sebelumnya menjabat sebagai direktur Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki (TIKA) Amerika Latin, mengatakan kepada Daily Sabah bahwa hubungan Turki dengan negara-negara di Amerika Latin sudah pada tingkat yang cukup. Özkan melanjutkan dengan mengatakan bahwa kunjungan ke Venezuela dapat dilakukan dalam waktu dekat, tetapi dia juga mencatat bahwa saat ini tidak mungkin untuk memprediksi peta jalan tentang bagaimana hubungan dapat bergerak maju di era pasca-COVID-19.

“Akan sangat penting bagi Turki untuk fokus pada peningkatan kapasitas negara Amerika Latin yang relevan tempat mereka memberikan bantuan pembangunan, dalam periode ketika kapasitas negara didahulukan dari segalanya dalam menghadapi pandemi COVID-19,” Özkan kata.

Hubungan diplomatik Turki dengan negara-negara di Amerika Latin dan Karibia dimulai pada paruh kedua abad ke-19, era Kekaisaran Ottoman. Pada tahun 1926, Chili menjadi negara Amerika Latin pertama yang mengakui Republik Turki, dan negara-negara lain mengikuti jejaknya untuk menjalin hubungan dan membuka misi diplomatik. Namun, hubungan Ankara dengan negara-negara di kawasan tetap bersahabat tetapi sebagian besar “tidak aktif” hingga tahun 1990-an, menurut Kementerian Luar Negeri, yang mencatat bahwa hal itu sebagian besar disebabkan oleh “jarak” dan ideologi Perang Dingin ketika Turki dan negara-negara Amerika Latin sedang sumbu ideologis yang berlawanan. Kunjungan trilateral Presiden Süleyman Demirel ke Argentina, Brasil, dan Chili pada tahun 1995 terbukti menjadi titik balik hubungan, karena ini menandai pertama kalinya seorang presiden Turki mengunjungi wilayah tersebut. Dengan ditetapkannya “Rencana Aksi untuk Amerika Latin dan Karibia” pada tahun 1998 dan deklarasi tahun 2006 sebagai “Tahun Amerika Latin dan Karibia” di Turki, hubungan tersebut memperoleh momentum baru. Sejak saat itu, kedua belah pihak mulai melakukan kunjungan resmi timbal balik satu sama lain.

Pada Februari 2015, Presiden Recep Tayyip Erdoğan pergi ke Meksiko, Kolombia, dan Kuba, menjadi kepala negara Turki kedua yang mengunjungi wilayah tersebut. Setahun kemudian, dia mengunjungi Chili, Peru dan Ekuador untuk tidak hanya meningkatkan hubungan ekonomi tetapi juga untuk menandatangani serangkaian perjanjian kerja sama militer, budaya dan teknis dengan wilayah tersebut untuk memperluas interaksi budaya dan perwakilan diplomatik sebagai bagian dari kebijakan luar negeri multidimensi Ankara.

Kunjungan Erdoğan juga menandai pendirian kantor koordinasi pertama TIKA di Meksiko pada 2015 dan kantor koordinasi kedua di Bogota pada 2016. TIKA, yang disebut sebagai “uluran tangan” global Turki, telah berkontribusi pada pendidikan, kesehatan, air, bantuan darurat dan kemanusiaan, bantuan sosial, kehidupan budaya, transportasi dan pertanian. Ini menyumbang sekitar $11 juta dalam 127 proyek antara 2012-2017 saja. Ankara juga telah meningkatkan jumlah kedutaan besarnya di Amerika Latin menjadi 16 pada tahun 2021, dari enam pada tahun 2002.

‘Sikap Ankara tentang krisis di Amerika Latin menunjukkan hasil yang beragam’
Para akademisi mencatat bahwa pendekatan Turki terhadap krisis politik di Venezuela dan Bolivia menghasilkan tanggapan yang berbeda dari berbagai negara. Turki sangat menentang intervensi asing dalam kedua kasus tersebut, karena negara itu telah mengalami beberapa pengambilalihan militer dan upaya kudeta, yang meninggalkan jejak kudeta yang bertahan lama di politik negara itu. Demikian pula, Venezuela telah menentang upaya kudeta yang dikalahkan yang dipimpin oleh Gülenist Terror Group (FETÖ) pada tahun 2016 dan berdiri dalam solidaritas dengan Ankara setelah upaya tersebut.

Bagi Levaggi, persepsi negara-negara Amerika Latin tentang posisi Turki bervariasi. Sementara itu menyebabkan ketidakpercayaan di antara 17 anggota Grup Lima, pemerintah kiri-tengah seperti Uruguay dan Nikaragua setuju dengan itu.

Sementara itu, Donelli berpendapat bahwa sikap Turki terhadap Venezuela, khususnya, “diilhami secara ideologis” tetapi secara politik tidak rasional, karena ia mengklaim bahwa kritik Turki terhadap campur tangan asing dalam urusan Venezuela “menjadi bumerang.”

“Persepsi dunia Barat bahwa tidak ada perbedaan antara Venezuela (Presiden Nicolas) Maduro dan Turki Erdogan telah meningkat. Pada saat yang sama, di mata banyak orang Amerika Latin, posisi Turki telah kehilangan popularitasnya karena protes terhadap Maduro telah menarik dukungan lintas partai di wilayah tersebut, ”tambahnya. Sementara itu, Özkan mengatakan Ankara dapat berkontribusi dengan bertindak sebagai mediator antara Maduro, pihak oposisi, dan negara-negara kawasan untuk menyelesaikan krisis tersebut.

Garis waktu hubungan diplomatik antara Turki dan Negara-negara Amerika Latin. (oleh: Ayla Coşkun)

Selama pandemi COVID-19, Turki mengirim bantuan medis ke lebih dari 140 negara, sementara sekitar dua pertiga dunia meminta pasokan medis dari Turki untuk melawan virus corona, dan hampir setengah dari permintaan ini telah dipenuhi.

“Tidak diragukan lagi, diplomasi kemanusiaan Turki telah memperoleh kredibilitas dalam dekade terakhir,” kata Donelli, saat Turki menjadi salah satu negara pertama yang menanggapi seruan putus asa untuk bantuan medis pada awal pandemi.

“Solidaritas yang ditunjukkan oleh Turki meningkatkan popularitas di antara banyak orang,” katanya.

Pada Juni 2020 saja, Turki mengirim ratusan respirator yang diproduksi di dalam negeri, pakaian pelindung, dan perlengkapan medis lainnya seperti masker dan kacamata pelindung ke Brasil, Paraguay, dan Venezuela.

‘Kekuatan Serial Turki yang turut mempromosikan kekuatan soft diplomasi Turki’
Pada 1990-an, telenovela Amerika Latin seperti Marimar, Rosalinda, Muneca Brava, Maria la del Barrio, dan banyak lainnya memukau penonton Turki, tua dan muda. Tetapi sinetron Turki telah mengubah keadaan, menjadi fenomena global dengan jutaan orang menontonnya di sekitar 100 negara.

Sinetron Turki adalah fenomena gaya hidup yang membantu mempromosikan merek Turki di seluruh dunia,” kata Donelli, menambahkan bahwa “kekuatan soft power,” yang bertindak sebagai platform, membantu Turki mempromosikan budayanya dan menghasilkan kesan positif tentang negara di wilayah di mana pengetahuan tentang Turki agak terbatas.

Özkan setuju bahwa serial TV Turki memberi Ankara kesempatan untuk mempromosikan Turki dan meningkatkan persepsi masyarakat Amerika Latin, tetapi dia juga menunjukkan bahwa hal ini juga perlu diperkuat lebih lanjut di area lain.

Tetapi Levaggi mengatakan orang tidak boleh terlalu optimis tentang penggunaan alat budaya dalam mencapai hasil politik yang konkret.

“Ini membuka pintu tetapi tidak menyelesaikan masalah yang melibatkan kepentingan nasional atau masalah politik yang rumit,” katanya.

‘Turki dapat berbagi pengalaman dengan negara-negara Amerika Latin’
Turki tidak ragu untuk membuka pintunya bagi jutaan pengungsi Suriah yang melarikan diri dari konflik di tanah air mereka dan dapat berbagi pengalamannya dengan negara-negara Amerika Latin, yang juga menghadapi gelombang migrasi serupa sekitar 4,5 juta warga Venezuela.

“Turki perlu menyampaikan kebijakan pengungsi Suriahnya ke negara-negara Amerika Latin,” kata Özkan, seraya menambahkan bahwa sebagian besar negara tidak tahu bagaimana menangani krisis semacam itu. Dia melanjutkan dengan menyarankan agar Ankara, dengan bantuan Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD) dan Direktorat Jenderal Manajemen Migrasi, dapat berbagi pengetahuannya tentang masalah ini dengan Kolombia, Ekuador dan Peru.

Menurut Levaggi, ada banyak peluang bagi Turki untuk mengembangkan minatnya di Amerika Latin, terutama dengan secara khusus berfokus pada investasi di “sumber daya manusia dan material untuk memahami kawasan tersebut dan memberikan upaya ekstra dalam memvisualisasikan bidang-bidang tertentu untuk mengembangkan investasi dan memperluas perdagangan.”

Sumber: Daily_Sabah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here