Nilai Ekspor Turki Pada 2020 Mencapai Angka 169.5 Miliar Dolar

0
389

Kerjasama Perdagangan Dengan Indonesia Masih Dibawah 1%.

BERITATURKI.COM, Ankara- Ekspor Turki pada tahun 2020 ini mencatatkan angka 169,5 miliar dolar pada, hal ini sebagaimana disampaikan oleh menteri perdagangan Turki Ruhsar Pekcan pada hari Selasa, mengutip data awal dari DEIK.

Turki mencatat angka ekspor bulanan tertinggi sepanjang masa sebesar 17,8 miliar pada Desember 2020, naik 16% tahun ke tahun (YoY), kata Ruhsar Pekcan selama pertemuan evaluasi perdagangan luar negeri akhir tahun di ibu kota Ankara.

Selain Ekspor, Impor Turki juga naik 4,3% menjadi $219,4 miliar dolar pada evaluasi kuartal IV 2020.

Rasio cakupan ekspor-ke-impor negara tersebut mencapai 77,3% sampai dengan Desember Tahun 2020.

[Review] kerjasama Perdagangan Indonesia-Turki

Dalam catatan Kementerian Perdagangan Indonesia, nilai perdagangan Indonesia dan Turki belum hingga hari ini masih sangat kecil, bahkan belum sampai 1% dari total nilai impor LN Turki. Jika dibandingkan potensi SDM dan hubungan sejarah kedua negara harusnya bisa lebih besar.

Pada periode Januari–November 2020 saja, misalnya total perdagangan sebesar USD 1,48 miliar, dengan surplus sebesar USD 733,73 juta bagi Indonesia. Sedangkan pada 2018 mencapai USD 1,79 miliar.

Tahun-tahun sebelumnya, nilai perdagangan kedua negara lebih kecil lagi.

Ekspor Indonesia pada 2019 senilai USD1,18 miliar, sementara impor dari Turki senilai USD 611,52 juta sehingga Indonesia mengalami surplus sebesar USD569,85 juta.

Pangsa pasar produk Indonesia hingag kini juga masih sangat kecil, hanya sekitar 0,59 persen.

Komoditas ekspor utama Indonesia ke Turki pada 2018 adalah minyak kelapa sawit dan turunannya, karet alam, serat stapel tiruan, benang serat stapel sintetis dan benang filamen sintetik.

Sementara komoditas impor utama Indonesia dari Turki adalah minyak mentah, tembakau, karbonat, borat, serta bijih kromium dan konsentrat.

Februari 2020 lalu, Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga dan Deputi Menteri Perdagangan Turki Gonca Yilmaz Batur sepakat menyelesaikan perundingan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Turki (IT CEPA) tahun ini.

Implementasi perjanjian ini diharapkan bisa menjadi salah satu cara mencapai target perdagangan kedua negara yang disepakati Presiden Joko Widodo dan Presiden Erdogan sepakat meningkatkan total perdagangan menjadi USD10 miliar pada 2023.

“Penyelesaian dan implementasi IT- CEPA diharapkan dapat menjadi salah satu cara untuk mencapai target perdagangan tersebut,” ujar Wamendag Jerry Sambuaga beberapa waktu lalu.

CEPA adalah skema kerja sama ekonomi yang lebih luas dari sekadar isu perdagangan. 

Menlu Turki dalam kunjungannya ke Jakarta pada akhir 2020 lalu menyampaikan berita baik terkait dengan rencana kunjungan Presiden Erdoğan pada 2021 mendatang dan menyampaikan signal untuk penyelesaian kerjasama komprehensif IT-CEPA.

Dalam kunjungan Erdogan tersebut, ujar Menteri Retno, kedua negara menjajaki pembentukan High-Level Strategic Council (Dewan Strategis Tingkat Tinggi).Dewan ini akan menjadi forum bagi para pemimpin kedua negara membahas secara regular berbagai isu strategis bilateral, regional dan multilateral yang menjadi kepentingan bersama.

Kerja sama ini umumnya juga mencakup akses pasar, pengembangan kapasitas dan fasilitasi perdagangan serta investasi.

Sejauh ini, Indonesia sudah menjalin CEPA dengan Jepang, Chile dan terakhir Australia yang baru diratifikasi tahun ini.

Secara umum, CEPA membuat arus perdagangan barang dan jasa tidak terganggu hambatan tarif dan non tarif.

Contohnya dengan Australian, perjanjian ini membuat produk Indonesia menikmati bea masuk nol persen di pasar negara itu.

“Potensi Indonesia seharusnya menjadikannya mitra bisnis strategis bagi Turki,” ujar Jerry Sambuaga, Wamendag İndonesia

Bagi Indonesia, Turki adalah hub atau penghubung untuk masuk ke pasar kawasan Timur Tengah, Afrika, dan Eropa. Sementara itu, bagi Turki, selain pasar yang besar, Indonesia menjadi hub untuk masuk ke pasar Asia Tenggara/ASEAN dengan potensi pasar 600 juta jiwa.

“Dari potensi yang besar itu, perdagangan baik barang maupun jasa serta investasi kedua negara saat ini masih terbilang sangat kecil,” ujar dia.

Masih banyak hambatan

Presiden Asosiasi Pebisnis dan Industri Independen Turki di Indonesia (MUSİAD Indonesia), Doddy Cleveland Hidayat Putra menyampaikan setidaknya ada tiga faktor yang membuat perdagangan Indonesia dan Turki belum bernilai signifikan.

Pertama, masih minimnya interaksi pengusaha Indonesia dan Turki.

“Pengusaha Indonesia dan Turki belum saling mengenal satu sama lain,” ujar Doddy yang juga sebagai CEO Biru Marmara Group ini kepada Anadolu Agency.

Untuk itu, kata Doddy, harus ada upaya untuk mengenalkan pengusaha Turki dan Indonesia.

“Ini terus diupayakan, seperti misalnya mengirimkan delegasi dagang baik dari Turki ke Indonesia maupun Indonesia ke Turki,” jelas dia.

Kata Doddy, hal tersebut sudah mulai dilakukan dengan keikutsertaan kedua pihak dalam mengikuti berbagai pameran.

Dia menyontohkan Turki telah menggelar Musiad Expo 2020 yang diselenggarakan di Istanbul pada 21 November 2020 lalu.

Menurut Doddy, ajang ini sangat bagus untuk mengenalkan produk-produk Indonesia ke Turki, juga mengenal mitra-mitranya dari Turki.

“Saya sebagai presiden Musiad Indonesia menghimbau kepada pengusaha Indonesia yang ingin mengekspor barang-barangnya, mengenalkan produknya, mencari mitra dan investor bisa melakukan komunikasi melalui MUSİAD İndonesia,” jelas Doddy.

Sebaliknya, kata Doddy, Musiad juga akan menginisiasi pameran produk Turki di Indonesia untuk memperkenalkan produk Turki di Indonesia.

“Sehingga publik Indonesia bisa lebih mengenal produk Turki,” ucap dia.

Kedua, belum rampungnya perjanjian Indonesia-Turkey Comprehensive Economic Partnership Agreement (IT-CEPA).

Menurut Doddy, aturan pajak antara Indonesia dan Turki sangat mempengaruhi kelancaran perdagangan kedua negara.

Doddy menuturkan saat perjanjian ini rampung tren perdagangan antara Indonesia dan Turki akan semakin menguat.

“IT-CEPA akan membuat lonjakan neraca perdagangan Indonesia dan Turki,” jelas Doddy.

Ketiga, instrumentasi keuangan. Doddy menjelaskan saat ini Turki mengimpor kopi dari Brazil dan lebih dari 90 persen kopi di Turki disupply dari Brazil.

Pengusaha Turki bisa membayar tiga bulan setelah barang tiba.

“Artinya ada lembaga keuangan di Brazil yang memberikan semacam pembayaran di awal kepada pengusaha Brazil sehingga hubungan perdagangan bisa tercipta,” tukas dia.

Doddy menerangkan Indonesia juga sudah memiliki lembaga pengembangan ekspor yang bisa memberikan instrumentasi keuangan.

“Nah ini bisa dimanfaatkan oleh pengusaha Indonesia yang melakukan ekspor ke Turki,” jelas dia.

Doddy menyampaikan ada berbagai peluang ekspor ke Turki yang sangat besar seperti lada, minyak kelapa sawit, kakao, karet, udang, perikanan, kertas.

“Itu semua bisa menjadi produk unggulan kita untuk ekspor ke Turki,” ungkap dia.

Selain itu, kata dia, juga ada berbagai produk lainnya yang bisa membuka pasar ekspor ke Turki seperti obat tradisional dan jamu-jamuan.

“Saya rasa akan menjadi produk yang dicari di Turki apalagi terkait dengan kondisi virus korona sekarang ini,” ujar Doddy mengakhiri.

Sumber: Anadolu_Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here