Merayakan “Şeb-i Arus” Peringatan 747 Haul Wafatnya Maulana Jalaluddin Rumi di Konya

0
100

Şeb-i Arus (Pekan Peringatan) Maulana Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī yang ke-747 tahun wafatnya beliau pada 7-17 Desember lewat serangkaian upacara yang ‘commemorative’ diadakan di Konya, salah satu kota terbesar ke 5 di Turki.

BERITATURKİ.COM, Konya- Ketika berita pandemi menyebar awal tahun ini, banyak rencana perjalanan, pernikahan, dan perayaan meriah ditunda untuk kemaslahatan yang lebih besar.

Ketika banyak negara belum membuka pintu bagi perjalanan internasional, Indonesia adalah salah satu dari sedikit yang masih mengizinkan warganya melintasi perbatasan internasional dengan SOP ketat.

Situasi ini memungkinkan warga Indonesia melanjutkan impian mereka keliling dunia sambil menyaksikan acara-acara penting seperti upacara Seb-i Arus di Turki.

Setiap tahun sejak 1937, kematian Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī diperingati lewat acara peringatan Seb-i Arus (Malam Reuni dengan Tuhan) di Konya, tempat kelahiran ordo Mevlevi di abad ke-13 dan rumah bagi Rumi.

Konya adalah kota yang dikenal tidak hanya dengan Mevlāna, tetapi juga karena kekayaan budayanya yang memadukan warisan sejarah.

Tahun 2020 menandai peringatan 747 tahun kematian sufi, penyair, dan cendekiawan terkenal dunia Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī atau dikenal dengan Rumi.

Tahun ini pada 7 Desember dan 17 Desember, dengan dukungan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata serta Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata Turki, Upacara Sema sebagai bagian dari upacara Seb-i Arus dilaksanakan di Pusat Kebudayaan Rumi, Konya.

Karena pandemi dan partisipasi yang terbatas selain dari tamu istimewa dan undangan kementerian, upacara tersebut disiarkan langsung di akun Twitter dan Facebook GoTurkey dan cerita waktu nyata akan dibagikan dari akun Instagram GoTurkey (www.goturkey.com)

Ketua DPR Turki, Prof. Dr. Mustafa Şentop, Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Turki, Mehmet Nuri Ersoy, Wakil Presiden Yayasan Mevlâna Internasional (Rūmī), Esin Çelebi Bayru (Cucu dan sosiolog generasi ke-22 Rumi) dan penulis serta pakar Rumi, Ali Bektaş hadir dalam perayaan ini bersama para jurnalis dari seluruh dunia.

Menurut Wira Nurmansyah, traveler dan aktivis media sosial Indonesia, ajaran Mevlāna tentang cinta sudah dikenal luas di Indonesia dan berpengaruh besar bagi WNI seperti dirinya.

“Menyaksikan ritual itu sangat menyentuh hati saya. Tidak hanya itu, suasana spiritual Konya memberikan pengaruh positif bagi seorang muslim seperti saya, selain dari sekian banyak tempat wisata muslim lainnya yang ada di Turki,” ujar Wira, menambahkan upacara ini meninggalkan kesan luar biasa pada perjalanan pertamanya ke Turki pada awal Desember 2020.

Pegiat medsos Indonesia lainnya, Ashari Yudha, juga menghadiri upacara bersama Wira di mana mereka diundang secara pribadi sebagai tamu oleh Kantor Pariwisata Kedutaan Besar Turki dan Badan Promosi dan Pengembangan Pariwisata untuk acara khusus ini.

Upacara Seb-i Arus, ritual tahunan di Turki

Upacara Seb-i Arus, yang diadakan setiap tahun pada 17 Desember, memiliki arti ‘malam perpaduan’ dalam bahasa Turki. Malam perpaduan dikenal dalam urutan Mevlevi sebagai malam saat Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī meninggal.

Karena Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī menganggap kematiannya bukan sebagai akhir tetapi sebagai reuni dengan Tuhan tercinta, peringatan kematiannya disebut ‘Malam Perpaduan’ atau juga disebut sebagai ‘Malam Reuni’.

Rumi menafsirkan kematian sebagai kembali ke asal-usul manusia atau kembali kepada Allah karena fakta sumber kehidupannya adalah alam ilahi.

Menurut Rumi, kematian bukanlah lenyapnya jasmani, melainkan pelarian menuju Allah. Rumi mengungkapkan filosofinya tentang kematian dengan kata-kata: “Semua orang menyebutnya sebagai pergi, namun saya menyebutnya sebagai reuni.”

Filosofi dasar Ordo Mevlevi: Upacara Sema

Upacara sema yang dilakukan pada acara peringatan Rumi diperingati mengandung simbol-simbol penting yang mencerminkan filosofi dasar Ordo Mevlevi.

Sema secara umum mengungkapkan pembentukan alam semesta, kebangkitan manusia di dunia, manusia bertindak dengan cintanya kepada Tuhan dan perjalanannya menuju manusia yang sempurna.

Upacara Sema melambangkan perjalanan mistik dari pendakian spiritual manusia melalui pikiran dan cinta menuju kesempurnaan.

Kostum simbolis dari para darwis yang berputar-putar (semazens) yang melakukan upacara sema juga memiliki arti penting.

Sementara topi kerucut (sikke) mewakili batu nisan ego, rok panjang putih mewakili kain kafan ego.

Di atas jubah itu, para darwis yang berputar-putar mengenakan jubah hitam panjang (hırka) yang melambangkan kuburan duniawi mereka.

Di awal pertunjukan, semazen membuka kedua tangan ke sisi mereka seolah-olah merangkul alam semesta dan mulai berputar berlawanan dengan arah jarum jam.

Tangan kanan, telapak tangan ke atas mengarah ke langit, melambangkan kesiapan untuk menerima kemurahan hati Tuhan.

Telapak tangan kiri melihat ke bawah ke arah bumi, melambangkan kesediaan para semazens untuk menyampaikan pesan Tuhan kepada mereka yang menyaksikan Sema dan yang lainnya.

Selama pusaran, semazens melepas jubah gelap mereka yang mewakili rasa terlahir kembali ke kebenaran secara simbolis dan dengan menyilangkan tangan mereka di dada, mereka mewakili angka satu.

Dengan demikian, semazens menjadi saksi keyakinan bahwa “hanya ada satu Tuhan”.

Semahane tempat upacara berlangsung melambangkan alam semesta. Sementara sisi kanan mewakili ranah materi yang terlihat dan diketahui, sisi kiri mewakili ranah makna.

Sufi yang merangkul seluruh umat manusia

Rumi, penyair sufi abad ke-13, yang terkenal dengan kutipan terkenalnya “Ayo, datanglah siapa pun Anda”, dianggap sebagai salah satu filsuf Sufi terbesar di dunia.

Dia dicintai dan dihormati oleh semua agama karena puisi dan tulisan agamanya yang merangkul seluruh umat manusia.

Rumi memiliki banyak atribut seperti penyair Muslim, ahli hukum, ulama, teolog, dan mistikus sufi, namun dia sejatinya lebih dari itu.

Rumi mewakili tatanan kehidupan dalam dirinya sendiri karena dia percaya pada “esensi sejati”, sisanya hanya gambaran.

Rumi, yang pintunya selalu terbuka bagi semua orang, apa pun ras maupun agamanya, telah menjadi simbol kesetaraan di dunia dalam segala hal.

Setiap tahun, pengunjung dari seluruh dunia mengikuti upacara yang diadakan di Konya untuk memperingati kematian Jalāl ad-Dīn Muhammad Rūmī, yang menyebarkan pandangan humanis dan penuh kasih ini kepada seluruh umat manusia.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Seb-i Arus, silakan kunjungi https://sebiarus.gov.tr/

Sumber: aa.com.tr/id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here