Kuburan Massal yang Ditemukan di Libya Sebagai Bukti Pelanggaran HAM Khalifah Haftar di Libya.

0
39
Penggalian kuburan masal di Libya. (Hazem Turkia - Anadolu Ajansı) Jum'at.

Lebih dari 1000 orang meninggal dunia yang ditemukan dalam kuburan massal, dan lebih 400.000 warga sipil mengungsi akibat perang, banyak yang tidak dapat kembali ke rumah mereka karena ranjau ditanam oleh milisi Haftar.

BERITATURKI.COM, Tripoli| Tim investigasi dari Anadolu Agency di Libya terus mendokumentasikan bukti pelanggaran berupa ranjau darat, eksekusi dan kuburan massal di tempat yang ditinggalkan oleh milisi Khalifa Haftar setelah mereka mundur dari selatan ibu kota Tripoli dan kota Tarhuna di tenggara Libya.

Pemerintah Libya yang diakui secara internasional (GNA) terus diserang oleh pasukan Haftar sejak April 2019, dengan lebih dari 1.000 tewas dalam insiden kekerasan.

Maret ini, pemerintah Libya meluncurkan Operasi Badai Perdamaian untuk melawan serangan di ibu kota, dan baru-baru ini merebut kembali lokasi-lokasi strategis, termasuk pangkalan udara Al-Watiya dan kota Tarhuna, benteng terakhir Haftar di Libya barat.

Milisi dan tentara bayaran Haftar yang bekerja sama dengan Kelompok Wagner Rusia meninggalkan ranjau jebakan dan bahan peledak rakitan yang mencegah kembalinya warga sipil ke rumah mereka, serta sejumlah besar kuburan massal dan jasad yang dianggap sebagai kejahatan perang oleh pengadilan internasional.

Pada 16 Juni kemarin, Badan Pembebasan Ranjau dan Sisa-sisa Perang Libya mengatakan bahwa ranjau darat yang ditanam oleh milisi Haftar menewaskan sedikitnya 39 warga sipil dan melukai setidaknya 100 lainnya, termasuk wanita dan anak-anak.

“Lebih dari 400.000 warga sipil terlantar akibat perang, dan banyak dari mereka tidak dapat kembali ke rumah mereka karena ranjau,” ungkap Liam Kelly, direktur untuk Libya di Danish Demining Group, sebuah LSM yang bekerja di negara itu.

Pada 20 Juni, tentara Libya mengumumkan bahwa sejak 5 Juni, sekitar 190 mayat telah ditemukan di rumah sakit dan kuburan massal di Tarhuna dan daerah selatan ibu kota Tripoli.

Pemerintah telah berulang kali meminta PBB, Mahkamah Pidana Internasional (ICC), dan kelompok-kelompok hak asasi manusia untuk menuntut penyelidikan internasional terhadap kuburan massal.

Awal pekan ini, Jaksa Penuntut ICC Fatou Bensouda mengatakan bahwa kuburan massal yang ditemukan sejauh ini di Libya mungkin merupakan bukti kejahatan perang atau kejahatan terhadap kemanusiaan.

Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Senin kemarin mengeluarkan resolusi yang memerintahkan misi pencarian fakta ke Libya untuk mendokumentasikan pelanggaran dan pelanggaran yang dilakukan sejak 2016.

Libya dihancurkan oleh perang saudara sejak penggulingan mendiang penguasa Muammar Gaddafi pada 2011.

Pemerintah baru Libya didirikan pada 2015 di bawah perjanjian yang dipimpin PBB, tetapi upaya untuk penyelesaian politik jangka panjang gagal karena serangan militer oleh pasukan Haftar, mengakibatkan kekacauan./AA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here