Catatan Perjalanan Misionaris Barat pada Bulan Ramadhan di Istanbul Masa Ottoman

BERITATURKI.COM, Istanbul – Catatan perjalanan dan kenangan mereka merangkum Ramadhan dari masa lalu dengan detail yang intim tentang bagaimana kota itu berfungsi sementara umat beriman menunjukkan pengabdian mereka sepenuhnya kepada Tuhan.

Pada tahun 1840, Horatio Southgate, seorang misionaris Kristen berusia 28 tahun dari AS, mengunjungi tanah Ottoman mengikuti perintah uskup agungnya. Dia dikejutkan oleh suara meriam pada 8 Desember siang, mengumumkan hari berikutnya sebagai Ramadhan.

Melalui tulisannya, Southgate membuat beberapa pengamatan yang cerdik tentang kehidupan di Istanbul, pusat komersial yang ramai, terutama selama bulan Ramadhan.

“Bazaar terbuka dan bisnis berlanjut, meskipun tidak dengan aktivitas dan semangat yang diinginkan,” tulisnya dalam salah satu memoarnya.

“Efek melelahkan dari puasa dan sifat musim menekan aktivitas dan usaha sekuler. Semuanya menjadikannya, sejauh keadaan memungkinkan, waktu untuk tidak melakukan aktivitas fisik. Semakin banyak orang saleh menghabiskan sebagian besar waktunya di masjid, atau dalam membaca kitab suci. Alquran di rumah”.

Ditugaskan untuk membangun hubungan antara Gereja Episkopal Protestan Amerika dan Ortodoks Syria, Asyur Timur, Nestorian, dan sekte Kristen lainnya, Southgate mencatat perjalanannya dalam dua bukunya.

Sementara penginjil yang bersemangat mengejar tujuannya untuk terhubung dengan rekan-rekan Kristennya, ia juga tertarik untuk mempelajari Al-Qur’an dan yurisprudensi Islam – salah satu bukunya dimulai dengan sebuah ayat Al-Qur’an yang memerintahkan puasa.

Perjalanan Soutgate mewujudkan minat lama Barat dalam memahami Timur. Di mata orang Barat, dunia Islam tidak diragukan lagi diwakili oleh Ottoman selama berabad-abad.

Citra kerajaan Turki yang kuat namun mistis yang dipimpin oleh seorang sultan yang kuat namun baik hati, yang memerintah dari ibu kota Istanbul yang indah, telah menggelitik imajinasi Barat tentang dunia Islam untuk waktu yang lama, terutama sejak abad ke-16 dan seterusnya.

Karya tulis Southgate mencerminkan semangat yang sama saat ia menggambarkan secara dekat kota yang membentang di Eropa dan Asia, dikelilingi oleh perbukitan dataran rendah dan dihiasi oleh masjid dan menara megah; bazaar warna-warni di mana pemilik toko menjajakan dagangannya kepada orang-orang dengan kostum mencolok, dan anak-anak yang riuh bermain di jalanan.

Sebagai moda transportasi modern baru seperti kereta api dan kapal uap meningkatkan mobilitas, banyak orang Eropa berbondong-bondong ke tanah Ottoman pada abad ke-18 dan ke-19 untuk memuaskan kerinduan mereka untuk melihat Timur.

Bersamaan dengan gerombolan besar pengembara ini datang misionaris Kristen, terutama Protestan, didorong oleh semangat untuk mereformasi orang-orang kafir. Beberapa dari mereka juga ternyata menjadi penulis sejarah yang luar biasa pada masa itu, meninggalkan banyak karya sastra yang memberi kita wawasan tentang kehidupan Muslim dan acara-acara khusus seperti Ramadhan.

Suara Azan bergulir di sepanjang air

Southgate mengatakan, puasa Ramadhan yang bertepatan dengan musim panas sangat sulit, terutama bagi para pekerja miskin yang harus bekerja dari pagi hingga sore hari.

Berbagi anekdot, Southgate mengatakan bahwa dia pernah menyewa caique bersama dua pendayung untuk mengunjungi desa yang jauh. Para tukang perahu mendayung perahu sepanjang hari dan saat matahari terbenam, ketika suara senjata diikuti oleh suara azan yang dibacakan oleh ratusan muazin mengumumkan akhir puasa, mereka mulai mengikuti ritual.

“Para tukang perahu yang, meskipun tampaknya sangat lelah, telah menarik dayung mereka dengan kesabaran sehingga tidak seorang pun, dalam keadaan seperti itu, yang lebih tahu bagaimana menunjukkan daripada seorang Turki, sekarang beristirahat di tempat duduk mereka dan bersiap untuk berbuka puasa. Tanpa ekspresi emosi lain selain seruan kegembiraan yang tenang, saat suara Muazin berguling di sepanjang air, mereka makan dan minum secukupnya untuk menghilangkan rasa sakit karena pantang, dan kemudian melanjutkan dayung mereka, ”tulis Southgate.

Southgate tak lalai menyampaikan suasana penuh warna di Istanbul usai buka puasa. Menurutnya, sunset adalah peristiwa paling menarik hari itu.

Dalam kata-katanya: “Saat matahari terbenam, seluruh penduduk Muslim tampaknya tiba-tiba terbangun. Kopi yang diserahkan kepada orang Kristen di siang hari mulai dipenuhi oleh orang Turki, dan mereka dengan tenang menunggu meriam malam dengan tongkat di tangan mereka. Jalanan sudut-sudut dipenuhi dengan kerumunan yang bergegas ke segala arah dalam keaktifan yang tidak biasa, sementara toko roti dikelilingi oleh pelanggan mereka. Pembuat manisan, di sisi lain, menampilkan makanan lezat mereka yang paling lezat dengan konter berjajar dan didekorasi dengan indah.”

Seribu dua dari Arabian Nights

Salah satu orang Barat yang menyaksikan Ramadhan di Istanbul adalah istri negarawan Inggris Edmund Grimani Hornby, yang meninggal pada tahun 1866. Dalam karyanya In and Around Stamboul, Hornby tampil sebagai seseorang yang merenungkan Ramadhan Istanbul dengan kenaifan orang Barat. Menurut Hornby, asimilasi budaya berbagai bangsa di Eropa telah menyebabkan hilangnya orisinalitas. Hornby menyalahkan kereta api dan kapal uap untuk peran merusak ini, dan mengeluh bahwa seseorang yang memiliki kesempatan untuk melakukan perjalanan dari satu sisi Eropa ke sisi lain tidak dapat lagi menemukan sesuatu yang berbeda di negara-negara ini.

Menurutnya, situasi ini belum sepenuhnya berhasil di Türkiye. Geografi Ottoman cukup orisinal. Secara khusus, bulan Ramadhan adalah periode di mana suasana oriental dihidupkan kembali. Hornby menulis dalam karyanya:

 “… Ini (Ramadhan) Oleh karena itu, waktu yang paling menarik bagi orang Eropa, yang bisa mendapatkan, dengan berjalan-jalan di jalan-jalan, lebih banyak wawasan tentang karakter kehidupan Muslim daripada dengan mempelajari volume….”

Hornby melanjutkan narasinya dengan tayangan pasca buka puasa. Dia mengatakan bahwa setelah berbuka puasa, tangan dicuci dan rokok dinyalakan. Setelah beberapa saat, tambahnya, suara tajam muazin memanggil orang-orang beriman untuk shalat Tarawih.

Memoar Hornby tentang Ramadhan juga menjelaskan bagaimana masjid-masjid Istanbul diterangi dengan terang, dan banyak kafe, toko kelontong, dan restoran tetap ditumpuk dengan es krim, limun, dan permen.

Menurut Hornby, gambar fantastis yang dibuat oleh ribuan lentera kertas yang dipegang oleh ribuan orang dan cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang dipancarkan oleh mereka bahkan lebih luar biasa daripada momen paling menarik dari Karnaval Romawi terakhir yang dia hadiri. Hornby juga berbagi pemikirannya tentang kunjungannya ke salah satu masjid.

“Ini adalah jam ketika seseorang harus pergi dan melihat masjid-masjid. Keagungan sederhana dari beberapa mahakarya arsitektur Timur ini hanya untuk dirasakan, bukan untuk digambarkan. Abstraksi khusyuk dari semua benda-benda duniawi di sekitarnya yang menjadi ciri salat umat Islam itu, menimbulkan semacam antusiasme yang kuat, yang bahkan membuat orang yang paling skeptis pun terkagum-kagum”.

Dia menjelaskan adegan di luar, yang dia temukan telah “meningkat dalam animasi”, setelah doa selesai.

“Semua orang mengunjungi semua orang; kerumunan begitu padat sehingga Anda hampir tidak bisa melewati jalan raya utama; semua kursi di depan kafe dan toko terisi, di mana-mana Anda mendengar nyanyian, nyanyian, dan musik. Masjid telah meningkat dalam cahaya . Di atas tali yang direntangkan dari satu menara ke menara lainnya, sosok-sosok yang dibentuk dari lampu yang digantung dengan cerdik, mewakili bunga, hewan, burung, kapal, dan benda-benda lain, berayun tinggi di udara,” tulisnya.

 Seribu Buyouroun, (Tolong) undang orang yang lewat ke toko-toko, dan berbaur dengan dengungan orang banyak yang sibuk. Dan semua tuan rumah ini, tanpa ada yang mengarahkan pergerakannya, tertib dan tenang; tidak ada tekanan atau desakan, tidak ada kebisingan akut atau berlebihan. Ini, mungkin, bagian yang paling indah dari keseluruhan, dan memberikan suasana misteri, yang mengesankan Anda hampir dengan keyakinan bahwa Anda sedang menyaksikan seribu dua malam Arabian Nights.”

Sumber : TRT World

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here