[Analisis] Meneropong Pemulihan Hubungan Turki-Saudi

0
102

Oleh : Batu Coşkun*

BERITATURKI.COM, Ankara-Riyadh| Hubungan Turki-Saudi telah mengalami pencairan baru-baru ini setelah keduanya berselisih selama berbulan-bulan karena boikot tidak resmi barang-barang Turki oleh negara Teluk itu serta meningkatnya persaingan geopolitik.

Sebagai catatan, Riyadh dan Ankara selalu bergeser antara pesaing dan mitra, dan selalu mengandalkan dialog saat dibutuhkan.

Ketika Raja Saudi Salman bin Abdulaziz memutuskan untuk memanggil Presiden Recep Tayyip Erdoğan, sehari sebelum pertemuan virtual para kepala negara G-20, kami melihat bahwa dialog itu terwujud. Ini diikuti oleh pernyataan dari menteri luar negeri Saudi, memuji hubungan baik dengan Turki dan menolak klaim boikot atas barang-barang Turki.

Turki juga dengan itikad baik menanggapi cabang zaitun Saudi. Sementara Erdogan memberikan pidatonya di KTT Pemimpin G-20, ia memuji kepemimpinan Saudi dan menyampaikan kata-kata hangat kepada Raja Salman, yang terus dilihat oleh Ankara sebagai pemimpin pengawal lama Saudi yang pro-Turki.

Di bagian sebelumnya, saya telah menyatakan bahwa serangan Saudi terhadap Turki hanya akan memancing jawaban keras dari Ankara dan bahwa pendekatan yang masuk akal dari pihak Saudi diperlukan untuk menghidupkan kembali hubungan dekat. Langkah-langkah baru-baru ini menunjuk ke arah itu, karena baik Arab Saudi dan Turki menemukan bahwa kerja sama, daripada persaingan, lebih baik melayani kepentingan mereka.

Di Suriah, upaya bersama Turki-Saudi membuat Assad bertekuk lutut, hanya untuk membuat Rusia dan Iran campur tangan atas namanya. Saat bekerja sama, Turki dan Arab Saudi adalah pemain kuat yang dapat mengarahkan perubahan regional.

Pada saat itu, kedua negara mengharapkan tanggapan Amerika yang lebih kuat terhadap kekejaman Bashar Assad tetapi tidak berhasil. Keengganan mantan Presiden AS Barack Obama untuk mengambil risiko tentara Amerika sekarat di Suriah dan kebijakan isolasionisme Presiden AS Donald Trump yang pertama semakin mengguncang Timur Tengah.

Dalam kekosongan kekuasaan ini, kekuatan regional – seperti Saudi dan Turki – mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Amerika. Seperti sifat politik kekuasaan, kepentingan Turki dan Saudi bentrok selama periode ini, tetapi sekarang ketika Trump bersiap untuk menyerahkan Gedung Putih kepada Joe Biden, seorang kritikus terbuka terhadap agenda regional Riyadh, Arab Saudi sekali lagi mengakui perlunya bersahabat dengan Turki.

Trump memberikan cek kosong kepada Putra Mahkota ambisius Arab Saudi Mohammed bin Salman (MBS), berharap untuk memanfaatkan kekayaan minyak kerajaan dan menghasilkan pendapatan bagi kontraktor pertahanan Amerika.

Biden tidak akan begitu bersahabat dengan MBS dan akan ditekan oleh mereka yang lebih sensitif terhadap hak asasi manusia di tim kebijakan luar negerinya untuk menahan upaya Saudi di wilayah tersebut. Untuk alasan ini, Riyadh sekali lagi beralih ke Ankara dengan harapan Turki akan menyeimbangkan lapangan permainan.

Kesengsaraan Saudi

Meskipun Arab Saudi menghabiskan banyak sumber daya untuk merekonstruksi citra negara di benak Barat, upaya mereka sebagian besar sia-sia. Melihat Riyadh dari Washington, anggota parlemen Amerika tidak menyembunyikan penghinaan mereka terhadap Arab Saudi, pandangan yang jauh lebih menonjol di Partai Demokrat.

Jika Anda bertanya kepada saya negara mana yang paling dibenci Demokrat daripada Turki, saya harus mengatakan, Arab Saudi. Riyadh harus menanggung serangan konstan dari Kongres, dan tanpa presiden yang bersahabat, mereka akan mengalami masa sulit.

Sementara para senator dan anggota DPR di masa lalu berusaha untuk menjauhkan AS dari Arab Saudi, presiden selalu turun tangan untuk menjaga hubungan, karena merupakan kepentingan terbaik AS untuk menjaga hubungan, meskipun filosofi kedua negara berbeda secara radikal. .

Ini adalah kasus ketika Trump melewati Kongres untuk mengotorisasi miliaran dolar penjualan senjata ke kerajaan dengan menyatakan penjualan sebagai masalah “darurat” meskipun MBS sebagian besar dianggap terlibat dalam pembunuhan Jamal Khashoggi.

Biden kemungkinan akan melanjutkan hal yang sama tetapi dia tidak diharapkan melakukan sebanyak yang dilakukan Trump dalam mengurangi tekanan Kongres atas Arab Saudi. Biden telah secara terbuka menyerukan untuk mengakhiri dukungan AS untuk kampanye Saudi di Yaman, dan kemungkinan akan memblokir kemungkinan penjualan senjata canggih yang dapat digunakan dalam konflik Yaman.

Kebangkitan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dan berakhirnya kampanye “tekanan maksimum” Trump terhadap Iran juga telah memicu ketakutan di Riyadh. Di bawah Trump, Arab Saudi memiliki sekutu setia melawan Iran, tetapi sekarang tampaknya beberapa bentuk JCPOA akan dipulihkan, meningkatkan kemampuan Teheran untuk bermanuver di wilayah tersebut.

Iran yang sekali lagi berada di jalur untuk berintegrasi dengan ekonomi global akan membuat Arab Saudi terlihat semakin terisolasi jika dibandingkan.

Riyadh beralih ke Ankara

Ketika Obama gagal menangani masalah Turki dan Arab Saudi di kawasan itu, kedua negara beralih ke satu sama lain untuk bekerja sama. Dengan tidak adanya kepemimpinan Amerika di Timur Tengah di bawah Trump, kedua negara menjadi saingan, karena kepentingan Turki dan aspirasi Saudi menjadi tidak dapat didamaikan dalam berbagai konflik di seluruh kawasan. Kini dengan kemungkinan AS akan mengambil peran yang lebih proaktif, kedua negara bersiap untuk membuat perhitungan baru.

Perhitungan Arab Saudi tidak diragukan lagi melibatkan peran Turki di wilayah tersebut. Dibandingkan dengan tahun-tahun Obama, Turki telah tumbuh menjadi pemain regional yang lebih kuat dan telah menunjukkan kesediaannya untuk menentang AS jika perhitungan keamanannya mengharuskannya.

Sementara Turki tidak menganggap Iran sebagai musuh, Arab Saudi masih ingin meminta dukungan Ankara terhadap agenda regional Teheran.

Ada daftar panjang masalah yang membayangi hubungan Turki-Saudi, untuk saat ini, Mesir dan Libya. Détente yang mungkin membutuhkan langkah-langkah yang lebih konkret dari kepemimpinan Saudi, yang pertama dan terutama harus mengatasi masalah boikot Turki dan kemudian membuktikan bahwa kemitraan regional yang berarti masih dapat dijalankan.

Masih ada ruang bagi Turki dan Arab Saudi untuk bekerja sama dalam masalah dan konflik regional, dengan Riyadh hingga kini menolak tekanan dari Uni Emirat Arab (UEA) untuk menormalisasi hubungan dengan rezim Assad. Mendaftar dukungan Turki untuk solusi ke Yaman akan membantu upaya Kerajaan juga.

Sementara itu, pemulihan hubungan antara Ankara dan Riyadh akan menimbulkan efek limpahan. Mesir dapat dipengaruhi oleh Riyadh untuk membentuk hubungan yang lebih dekat dengan Turki, karena negara-negara ini telah mempertahankan beberapa dialog selama beberapa bulan terakhir.

Duri utama dalam persamaan ini adalah UEA, yang mendorong Arab Saudi untuk terlibat dalam kebijakan luar negeri yang merusak dan dapat menekan Riyadh untuk menunda hubungan dengan Turki, meskipun ini tidak mungkin mengubah kebijakan Saudi.

Saat Timur Tengah bersiap untuk Gedung Putih pasca-Trump, Riyadh mencari mitra di Turki untuk melawan AS yang lebih terlibat.

Penulis Adalah Kandidat Master Ilmu Perbandingan Politik di London School of Economics (LSE).

Sumber: Daily Sabah 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here